Link


Siapa Kami

Sejarah, Visi & Misi

Tentang kami

Sejarah, Visi
& Misi Kami

Sejarah

Sejak didirikan pada tahun 1938, ChildFund International telah menjangkau lebih dari 100 negara dengan program dan layanan untuk anak-anak senilai sekitar $4,5 miliar. Organisasi ini mendukung perkembangan holistik anak-anak, menghubungkan mereka dengan orang-orang dan sumber daya yang mereka perlukan untuk tumbuh dengan sehat, berpendidikan, terampil, dan aman. 

Fokus kami terutama pada perlindungan anak dari kekerasan, pelecehan, eksploitasi dan penelantaran karena hal-hal tersebut dapat menghapus perkembangan positif anak dalam sekejap. Sekitar 1 miliar anak di seluruh dunia mengalami kekerasan setiap tahunnya, sebuah potensi kerugian yang tak terhitung banyaknya.

Pendirian organisasi ini merupakan respons terhadap kekerasan yang dialami anak-anak dalam Perang Tiongkok-Jepang Kedua. Seorang pendeta Presbiterian dari Richmond, Virginia, J. Calvitt Clarke, membentuk mekanisme sponsorship untuk membantu setiap anak, yang mengarah pada pembentukan apa yang kemudian disebut China's Children Fund.

China's Children Fund dengan cepat berkembang ke seluruh Asia dan, akhirnya, ke seluruh dunia, mengubah namanya menjadi Christian Children Fund (CCF) pada tahun 1951. Selama dua dekade pertama, organisasi ini terutama merawat anak-anak yatim piatu akibat perang dengan mengirimkan dukungan keuangan dari sponsor ke panti asuhan dan sekolah. Banyak dari lembaga-lembaga ini dipimpin oleh misionaris asing, dan sebagian besar staf CCF di luar negeri terdiri dari orang Amerika Utara. 

Pada tahun 1960-an, fokus organisasi ini mulai beralih ke pendekatan pembangunan, yang tidak hanya menjangkau anak yatim piatu tetapi juga anak-anak dalam keluarga melalui program berbasis komunitas yang dikenal sebagai proyek pembantu keluarga.

Tahun 1970-an hingga tahun 80-an menandai evolusi lebih lanjut dalam cara kami bekerja, menuju model pengembangan masyarakat dalam melayani anak-anak yang ada saat ini. Pergeseran ini mewujudkan fokus baru yang tidak hanya mengatasi akar penyebab kemiskinan namun juga membantu masyarakat membuka sumber daya mereka sendiri untuk menilai kebutuhan anak-anak mereka dan merancang program mereka sendiri yang relevan secara lokal untuk mengatasi hal tersebut. 

Pendekatan baru ini juga mencakup peralihan dari mendanai organisasi mitra lokal kami melalui pihak ketiga – misionaris asing dan organisasi nirlaba lainnya seperti Salvation Army – menjadi mendanai mereka secara langsung dan melatih mereka untuk mengelola dana tersebut. Semua ini selaras dengan transfer kepemimpinan di kantor-kantor negara kita dari staf ekspatriat ke warga negara yang tinggal di negara-negara program; Para pemimpin baru ini lebih memahami konteks dan prioritas lokal sehingga lebih mampu memfasilitasi layanan yang lebih relevan bagi anak-anak di sana.

Pada tahun-tahun berikutnya, CCF mengembangkan dan meluncurkan intervensi khas yang semakin mendefinisikan peran organisasi dalam menghubungkan anak-anak dengan orang-orang dan sumber daya yang mereka perlukan untuk berkembang. Salah satunya adalah Ruang yang Berpusat pada Anak (Child-Centered Spaces), yang merupakan tempat yang aman bagi anak-anak untuk bermain dan mengakses layanan selama keadaan darurat; program lainnya adalah program Pengembangan Anak Usia Dini (Early Childhood Development) kami, yang berfokus pada mendukung anak-anak pada masa perkembangan mereka yang paling awal dan paling kritis. 

Pada tahun 2002, CCF menjadi anggota pendiri ChildFund Alliance, sebuah jaringan yang terdiri dari 11 organisasi anggota yang memiliki pemikiran serupa dan bersatu sebagai kekuatan global untuk anak-anak. Pada tahun 2009, kami berubah menjadi ChildFund International, untuk mencerminkan merek global dan cakupan internasional yang inklusif dari pekerjaan kami untuk anak-anak.

Upaya transformatif yang dilakukan pada awal tahun 2000an dilakukan pada tahun 2003, ketika kami menerbitkan studi kemiskinan yang membantah banyak mitos tentang anak dan kemiskinan. Mendengarkan anak-anak sendiri mengungkapkan bahwa mereka mengalami kemiskinan dengan cara yang berbeda dibandingkan orang dewasa, mereka tidak hanya merasakan kekurangan namun juga tersingkir dari peluang dan kerentanan yang diakibatkannya terhadap berbagai risiko yang timbul. Hal ini mengarah pada penemuan kembali pendekatan kami untuk memasukkan mendengarkan anak-anak sebagai elemen penting dalam program kami di masa depan. Sejak saat itu, suara anak-anak telah menjadi pendorong utama pendekatan kami.

Baru-baru ini, suara generasi muda telah mengilhami peningkatan pemahaman tentang risiko terbesar yang dihadapi anak-anak dalam kemiskinan: kekerasan, eksploitasi, pelecehan dan penelantaran. Mereka semakin memperjelas bahwa perlindungan dari risiko-risiko ini merupakan kunci utama bagi kemampuan anak-anak untuk sepenuhnya merasakan hak-hak mereka dan mencapai potensi mereka. Strategi lima tahun terbaru ChildFund, yang berakhir pada tahun 2020, berpusat pada komitmen untuk memperdalam fokusnya pada perlindungan anak di seluruh programnya.

Pada awal tahun 2020, pandemi global COVID-19 mendorong tanggap darurat terbesar yang pernah dilakukan ChildFund, bekerja sama dengan ChildFund Alliance untuk menjangkau 6,3 juta anak dan anggota keluarga di 60 negara. Berkat model pendanaan ChildFund yang fleksibel dan efisien serta banyaknya hubungan yang dimilikinya di seluruh dunia, organisasi ini dapat dengan cepat mengalihkan operasinya untuk menjaga akses keluarga terhadap makanan dan kebutuhan dasar melalui bantuan tunai, melindungi kesehatan anak-anak, menjaga anak-anak aman dari kekerasan, dan mempertahankan pendidikan dengan memberikan materi dan peluang pembelajaran digital dan fisik.
Memanfaatkan pengalaman COVID-19, ide dan eksplorasi yang bersumber dari karyawan, serta pembelajaran dari proyek yang sedang berjalan, saat ini kami sedang mengembangkan strategi global 10 tahun baru untuk tahun 2030 guna mencapai tujuan ambisius yaitu melipatgandakan jangkauan kami terhadap anak-anak yang hidup dalam kemiskinan dengan bantuan yang bermakna. dampak yang membantu mereka tumbuh sehat, berpendidikan, terampil dan aman.

Kehadiran di Indonesia

Sejak masih bernama Christian Children Fund, kami telah melayani anak Indonesia sejak tahun 1958. Pada tahun 1973, kami menandatangani Nota Kesepahaman dengan Kementerian Sosial Republik Indonesia. Sejalan dengan perubahan merek, sejak tahun 2009, kami dikenal sebagai ChildFund International in Indonesia. 

Visi

Sebuah dunia di mana setiap anak mendapatkan hak-hak dan mencapai potensi mereka.

Misi

Membantu anak-anak yang mengalami kerentanan, pengucilan dan penelantaran agar memiliki kapasitas untuk meningkatkan hidup mereka dan peluang untuk menjadi orang dewasa, orang tua dan pemimpin yang membawa perubahan positif dan berkelanjutan di komunitas mereka.

 

Mempromosikan masyarakat yang individu dan lembaganya berpartisipasi dalam menghargai, melindungi, dan memajukan nilai dan hak anak.

 

Memperkaya kehidupan para pendukung melalui dukungan mereka terhadap tujuan kami.

Berlangganan

Dapatkan informasi terkini dari kami